Website Open Library, Sebuah Website Kumpulan Ebook

Website Open Library, Sebuah Website Kumpulan Ebook – Website Open Library adalah proyek online yang bertujuan untuk “membuat halaman web untuk setiap buku yang diterbitkan”.

Website Open Library, Sebuah Website Kumpulan Ebook

embracingthechild – Perpustakaan terbuka yang dibuat oleh Alexis Rossi, Aaron Swartz, Anand Chitipothu, Brewster Kahle, dan Rebecca Malamud adalah proyek dari organisasi nirlaba Internet Archive.

Sebagian dari pendanaannya berasal dari hibah dari California State Library dan Kahle / Austin Foundation. Open Library menyediakan salinan digital online dalam berbagai format, yang dibuat dari banyak gambar domain publik, buku yang sudah tidak dicetak lagi, dan gambar yang masih dicetak.

Menurut tckpublishing, Informasi bukunya berasal dari Perpustakaan Kongres, perpustakaan lain, dan Amazon, serta kontribusi pengguna melalui antarmuka mirip Wiki. Jika buku tersedia dalam bentuk digital, tombol berlabel “Baca” akan muncul di sebelah daftar isi.

Salinan digital dari konten setiap buku yang dipindai didistribusikan sebagai e-book terenkripsi (dibuat dari gambar halaman yang dipindai), buku audio, dan audio streaming (dibuat dari gambar halaman menggunakan OCR dan perangkat lunak text-to-speech).

Tanpa gambar lengkap Halaman terenkripsi dari OpenLibrary.org dan Archive.org, dan API untuk mengunduh gambar halaman secara otomatis. Ini juga menyediakan tautan ke buku yang dapat dibeli atau dipinjam.

Open Library mengklaim bahwa ada lebih dari 20 juta record dalam database-nya. 150 perpustakaan dan penerbit telah menyediakan puluhan ribu eksemplar buku modern untuk dipinjam e-book digital.

Buku cetak dan buku lain dalam buku berhak cipta telah dipindai dari salinan di koleksi perpustakaan, tempat pembuangan dan sumbangan perpustakaan, dan juga dapat dipinjam dalam bentuk digital.

Secara total, Open Library menyediakan 1,4 juta eksemplar buku untuk apa yang disebut “pinjaman digital”, dan kritikus menyerukan distribusi salinan digital. Open library dimulai pada tahun 2006.

Aaron Swartz adalah insinyur asli dan kepala tim teknis Perpustakaan Terbuka. Proyek ini dipimpin oleh George Oates dari April 2009 hingga Desember 2011. Pada 2015, proyek dilanjutkan oleh Giovanni Damiola, Brenton Cheng dan Mek Karpeles pada 2016.

Situs web ini didesain ulang dan diterbitkan ulang pada Mei 2010. Kode ini didasarkan pada GitHub. Situs ini menggunakan Infobase (kerangka database berbasis PostgreSQL miliknya) dan Infogami (mesin Wiki miliknya yang ditulis dengan Python). Kode sumber situs ini dirilis di bawah Lisensi Publik Umum GNU Affero.

Pada saat 21 Oktober 2019, situs Open Library meluncurkan program “Sponsor Buku”. Menurut Cory Doctorow, “Program ini memungkinkan Anda untuk mendonasikan uang tunai secara langsung untuk membeli dan memindai buku apa pun.

Sebagai gantinya, Andalah yang pertama. baris untuk memeriksa buku yang tersedia, dan kemudian siapa pun yang memiliki kartu perpustakaan dari perpustakaan terbuka dapat memeriksanya. “Fitur ini dikembangkan oleh Mek Karpeles, Tabish Shaikh dan anggota komunitas lainnya.

Saat luncuran ulang situs web ini untuk meningkatkan kepatuhan ADA. Hingga Mei 2010, Buku Berbicara Digital menggunakan DAISY telah menyediakan lebih dari 1 juta buku modern dan bekas untuk penonaktifan pencetakan.

Namun, menurut ketentuan tertentu dari undang-undang hak cipta AS, Perpustakaan terkadang dapat menyalin karya berhak cipta dalam format yang nyaman digunakan oleh penyandang disabilitas.

Baca juga : Website Project Gutenberg yang Menyediakan Lebih Dari 60.000 E-Books Gratis

Tuduhan Pelanggaran Hak Cipta

 

Open Library telah membuktikan kemampuannya untuk menyediakan konten buku lengkap dalam format digital sebagai bagian dari buku terlaris dan hukum penggunaan wajarnya. Open Library memiliki salinan fisik dari setiap buku yang mereka sediakan.

Sehingga menganggap scan digital dari buku yang dipinjam secara terkontrol adalah prinsip penjualan pertama. Praktik ini disebut “peminjaman digital terkontrol” dan digunakan oleh sebagian orang menggunakan perpustakan umum dan akademis.

Sejak pembentukan Open Library, itu telah dituduh melakukan pelanggaran hak cipta berskala besar oleh banyak kelompok, termasuk American Writers Association, British Writers Association, Australian Writers Association, American Fiction and Fantasy Science Writers, National Federation of Writers , dan 37 Koalisi organisasi nasional dan internasional, termasuk “penulis, penerjemah, fotografer, dan seniman grafis.

Serikat, organisasi, dan federasi yang mewakili pencipta karya dalam buku terbitan; penerbit buku; organisasi hak reproduksi dan hak pinjaman publik”. Kecuali Open Library setuju untuk menghentikan distribusi karya berhak cipta sebelum 1 Februari 2019, British Writers Association mengancam akan mengambil tindakan hukum.

Dengan pandemi COVID-19 pada Maret 2020, Open Library dikritik oleh beberapa penulis dan grup penerbit ketika mendirikan Perpustakaan Darurat Nasional. Dalam situasi darurat ini, Perpustakaan Darurat Nasional menghapus semua daftar tunggu terbuka.

Koleksi perpustakaan dan mengizinkan salinan digital dari beberapa buku untuk diunduh sebagai file terenkripsi, yang tidak dapat digunakan setelah dua minggu. Ini menegaskan bahwa jenis pinjaman tidak terbatas ini adalah pengecualian yang wajar dalam keadaan darurat nasional untuk memungkinkan kegiatan pendidikan yang berkelanjutan, karena perpustakaan fisik dan toko buku perpustakaan terpaksa tutup.

Asosiasi Penulis, Asosiasi Penerbit Amerika, Federasi Penulis Nasional, dan organisasi lain percaya bahwa hal itu dapat melanggar hak cipta tanpa batasan, dan menolak untuk mendistribusikan salinan digital resmi buku kepada penulis yang juga membutuhkan bantuan dalam keadaan darurat nasional COVID-19.

Pendapatan yang dihasilkan. Meskipun Open Library bersikeras bahwa semua salinan format e-book masih dienkripsi, dan peminjaman tak terbatas itu untuk tujuan pendidikan, National League of Writers bersikeras bahwa gambar dari setiap buku dan halaman masih dapat diakses secara online. Tanpa enkripsi atau lainnya kontrol.

Empat penerbit utama-Hachette, Penguin Random House, John Wiley & Sons (John Wiley & Sons) dan Harper Collins (HarperCollins), semuanya adalah anggota American Publishers Association -Pada bulan Juni 2020, gugatan diajukan terhadap Internet Archive di Pengadilan Distrik Selatan New York, mengklaim bahwa perpustakaan terbuka proyek tersebut melanggar banyak hak cipta.

Penerbit mengklaim dalam gugatan: “[Internet Archive] memindai buku cetak tanpa izin atau pembayaran apa pun kepada penulis atau penerbit, mengunggah buku yang dipindai secara ilegal ke servernya, dan hanya menyampaikan Dengan beberapa klik, setiap pengguna yang terhubung ke Internet dapat mengunduh salinan digital lengkap dari buku berhak cipta [tergugat].

“Penerbitnya oleh Firma Hukum Davis Wright Tremain dan Perwakilan Oppenheim + Zebrak dari firma tersebut. Internet Archive mengakhiri Perpustakaan Darurat Nasional pada 16 Juni 2020, alih-alih 30 Juni seperti yang dijadwalkan semula, dan mewajibkan penerbit untuk “membatalkan serangan yang merugikan”.

Daftar Ebook yang Berada di Website Open Library

1. The Deaf History Reader

The Deaf History Reader memiliki 9 bab ahli, yang menyatukan deskripsi yang jelas tentang berbagai pengalaman para tuna rungu di Amerika. Koleksinya berasal dari sejarawan terkemuka, termasuk Mary French, Reginald Boyd, Barry A. Crouch, dan Brian H. Brian H. Greenwald, Kent R. Olney, Richard Pillard, Harlan Lane, Jill Hendrix (Jill Hendricks Porco), Michael Reis dan volume editor John Vickrey Van Cleve.

The Deaf History Reader mencakup eksplorasi tentang asal mula komunitas tunarungu dan bukti awal penggunaan bahasa isyarat; membandingkan keberhasilan Sekolah Virginia untuk Siswa Tunarungu dan Sekolah Amerika untuk Tunarungu di Hartford, Connecticut;

Akun agen tuli dari Indiana State Agency dan Evansville Day School; orang-orang yang membawa gen dominan orang tuli Perkembangan kesadaran orang tuli; sketsa biografi Mary Ann Walworth Booth, seorang wanita tunarungu yang tinggal di perbatasan barat.

Meskipun ada keberatan orang tua, preseden untuk pengarusutamaan awal anak-anak tunarungu; Profil Alexander Graham Bell membandingkan dukungannya terhadap eugenika dengan pembelaan hak-hak para tuna rungu;

Perilaku yang bertentangan dari pengawas Asosiasi Perkembangan Tunarungu Pennsylvania; dan terakhir, kehadiran tuna rungu The Chicago Mission for the Deaf telah berhasil mempertahankan peran penting tersebut. dimainkan oleh komunitas tuna rungu selama lebih dari 50 tahun.

2. The Great Gatsby

The Great Gatsby adalah novel karya penulis Amerika F. Scott Fitzgerald. Cerita ini pertama kali diterbitkan pada 10 April 1925. Latar belakang cerita ini berada di New York dan Long Island pada musim panas 1922.

Novel ini menggambarkan suatu periode yang oleh Fitzgerald sendiri disebut sebagai “Era Jazz”. Setelah ketegangan dan kekacauan Perang Dunia Pertama, pada 1920-an, seiring pertumbuhan ekonomi, masyarakat Amerika mencapai kemakmuran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada saat yang sama, “Delapan Belas Amandemen Amerika Serikat” melarang penjualan dan konsumsi alkohol, mengarahkan para jutawan untuk menghindari pecandu alkohol dan mendorong peningkatan kejahatan terorganisir.

Meskipun Fitzgerald mengagumi kekayaan dan pesona masa-masa seperti Nick Carraway dalam novelnya, dia merasa sangat tidak nyaman dengan materialisme universal yang tidak terkekang dan moralitas yang rendah.

“The Great Gatsby” tidak terlalu populer pada awal pencetakan, dan hampir 25.000 eksemplar terjual dalam 15 tahun sisa kehidupan Fitzgerald. Meskipun cerita itu diadaptasi menjadi drama dan film Hollywood setahun setelah diterbitkan, itu dilupakan selama Depresi Hebat dan Perang Dunia II.

Setelah diterbitkan ulang pada tahun 1945 dan 1953, novel tersebut menjadi sangat populer sehingga kadang-kadang dianggap sebagai novel Amerika yang sukses. Kini, cerita dalam novel ini telah menjadi standar konten bacaan dalam kursus sastra Amerika di sekolah menengah dan universitas di seluruh dunia.

Baca juga : WordPress Theme Framework Terpopuler

3. Pale Blue Dot

Light Blue Point: Humanity’s Future Prospects for Space (1994) adalah buku non-fiksi yang ditulis oleh Carl Sagan. Buku ini adalah sekuel dari “Universe: Personal Voyage” dan terinspirasi oleh foto “Pale Blue Dot”.

Sagan memberikan gambaran mendalam tentang foto-foto dalam buku ini. Sagan mencampurkan filosofi tentang tempat umat manusia di alam semesta dengan penjelasan tentang ilmu tata surya seperti yang kita kenal sekarang.

Dia juga beDi tengah kanan, kita bisa melihat titik kecil. Anda lihat, ini adalah poin yang sangat kecil. Itulah bumi, planet tercinta kita. Dari tepi tata surya, seluruh planet kita hanyalah titik biru muda kecil.

Oleh karena itu, gambar diberi nama titik-titik biru muda. Pucat artinya memudar. Semua orang yang kita cintai, semua tanah, gunung, dan lautan yang kita kenal ada di tempat kecil itu.rbagi visi umat manusia untuk masa depan.

Please follow and like us:

Categories

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!